I am a NEKAD Traveler Part 2

akhirnya diriku tergugah juga buat nge-posting lagi… hehehe
maaf ya lama baru nongol…
berhubung cerita saya di sini belum selesai, maka sebagai orang yang budiman penuh tanggung jawab, wajiblah diriku ini untuk menyelesaikannya…
let’s cekidot…

nah karena kami semua setreeeesss gara-gara mesti ngumpulin duit dalam waktu 3 hari sebanyak 1,3 maka otak kami bekerja lebih cepat daripada semestinya *alah* dan *ting* cara termudah yang bisa otak saya pikir adalah minjem duit, akhirnya jempol pun beraksi buat mengirimkan sms ke mereka-mereka yang dianggap berbudi luhur untuk menolong diriku yang malang ini…
beberapa menit kemudian…. no reply
beberapa jam kemudian… tetep aja kagak ada yang balas
berjam-jam kemudian… dari sekian ratus orang (oke, ini lebay…) yang saya sms, cuman 3 orang yang bisa memberikan pinjaman uang dengan total semuanya 300 ribu rupiah… 
alhamdulillah, paling ngga udah adalah daripada ngga ada sama sekali…
cara kedua ditempuh, jualan pin… secara udah dari dulu saya bergelut di dunia bisnis ini *geplak* (tapi serius loh, buat kamu-kamu yang mau buat pin, hubungi saya aja, dijam pin harga diskon, numpang promo ya… hehehe) tapi pin yang saya buat ngga cepet laku dan sebelum deadline cuman dapat 65 ribu… huhuhuhu….
tapi ternyata Tuhan sayang banget ama saya, sehari sebelum deadline tiba-tiba ada proyek dadakan yang untungnya  400ribuan, jadilah duit yang ada sekitar 700ribu dan karena udah deadline alias garis mati, maka dengan tampang polos tapi kere, saya pun ke rumah temen yang dijadiin tempat ngumpul hari itu buat melakukan transaksi pembayaran dan ternyata saya TAK SENDIRI, alias bukan cuman saya yang belum bisa bayar lunas, hahhaha….
ada sekitar 3-4 orang yang juga nyicil, hihihi *kayak mau beli panci ala ibu-ibu aja, pake nyicil-nyicil segala…* dan kami pun diminta buat menandatangani perjanjian…
dan selang waktu berganti, detik demi detik, menit demi menit, jam demi jam, hari demi hari, dengan berpeluh keringat, membanting tulang (emang bisa ya tulang dibanting-banting?), meneteskan air mata, mengucurkan darah *super-duper-lebay-siap-siap-ditimpuk-diarak-keliling-kampung* diriku bisa mengumpulkan sisa uang yang belum lunas dari cicilan tiket, horeeee…..

dan karena ini perjalanan ke luar negri pertama, maklum udik nih baru pertama kali ke negri orang, saya pun deg-deg-an dan mulai pusing mikirin apa yang mesti dibawa dan akhirnya backpack yang saya pakai pun menggelembung, kisaran 10 kilo ternyata pas ditimbang waktu check in… ckckkc….

tanggal 9 Juni 2010, kami semua berangkat dari makassar ke jakarta, sampai di jakarta kami nginap di rumah salah satu member, namanya puthe, seumuran saya sih, muda-an saya malah, tapi si puthe ini badannya imut, dan selalu aja ngaku dia yang paling muda, hahaha…. *saya tau saya boros di wajah dan badan, hahahha (sadar diri sebelum dicela)*

tanggal 10 pagi, kami berangkat ke bandara, dan ajaibnya… kami salah terminal… *bego* dan butuh sekitar 15 menit untuk ngebawa kami ke terminal yang benar dengan sebelumnya ada adegan lari-lari ngejar bus ala-ala sinetron penuh dramatisasi (beneran loh, kita ngejar shuttle bus dari terminal yg salah ke terminal yg bener) dan lagi-lagi kami menunjukkan ke udik-an kami, pas nyampe di terminal yg benar, kami nanya ke supirnya, “berapa pak?” *gubrak* IT’S FREE, guys… wkwkwk….

sampai di terminal, check in, ngisi kartu keberangkatan, nimbang tas, bayar tax, stempel NPWP biar ngga bayar fiskal *actually, I dont have to, because I’m still 18 (do u believe it, rite? >.<) tapi karena saya udah punya NPWP, maka dengan soknya saya pun minta di cap, eits bukan saya, tapi boarding pass saya… hehehe
next, kita menuju ke imigrasi, ketemu ma pegawai imigrasi yang cakep tapi galak, huh… dan foila… kita udah di ruang tunggu….
dan kembali ke udik-an terjadi… berhubung ini pernerbangan yang masih lama, kita jadilah maen-maen di ruang tunggu, berasa rumah sendiri, wkwkwk…. dan disanalah dengan gagahnya berdiri sebuah coffe machine… awalnya sih saya ngga tertarik, tapi karena yang lain pada nyoba, akhirnya dengan tulus ikhlas, kurelakan juga uang 5.000 rupiahku, (wait… it’s not my money actually, it’s my friend’s, :p )
dan dengan tampang polos pengen di tabok, saya pun mencoba mesin coffe itu, walaupun yang saya order bukan coffe, tapi milo tak berasa yang betul-betul hampa… eh usut punya usut, ternyata kada manisnya bisa kita atur dan saya yang sangat polos ini memilih untuk ngga pake gula *bego*

oke, setelah lama menunggu di ruang tunggu (ya iyalah, masa di kamar mandi) dengan sedikit insiden kecil dimana passpost kak afdhal ilang yang ngga taunya cuman ketinggalan di salah satu bangku yang kita tinggalin dan abis itu ditempatin ma dua ibu-ibu TKI yang berjihad dengan segenap jiwa raganya di negri Saudi Arabia *lebay* tapi yang bikin jengkel, pas kita nyari ntuh passport dengan menelusuri tiap jejak yang telah kita lewati dan tinggalkan *halah* dan akhirnya tiba di tempat si duo ibu duduk yang mana adalah tempat kita sebelumnya, si ibu jilbab hitam cuman nyengir-nyengir ngga mirip kuda pas ngeliat kita kelimpungan nyari dan dengan santainya nanya “cari apa?”, “passport bu…”
“oh yang ini” nunjukkin barang kecil bersampul hijau yang kelak menjadi nyawa kami di negri orang *lebay tingkat tinggi*
si ibu-ibu langsung minta duit ke kita sebagai bayaran karena dia udah nemuin ‘green book’nya kak afdhal… ya ampuun… dasar ibu-ibu matre…  ngga ding… beliau ternyata cuman becanda… abis cerita-cerita bentar, eh tiba-tiba si ibu nanya, “mau ke mana?”
dan kami pun menjawab “ke singapore bu, ma malaysia”
si ibu “oh, udah berapa lama disana?”
kami bingung, “maksudnya?”
si ibu, “iya udah berapa lama kalian disana kerjanya? kalau saya udah pernah kemana-mana, arab, bla,bla,bla”
WHATTTT????? SI IBU NGIRA KAMI TKI???!?!?
astagfirullah al-adzim… sejak kapan tampang kami berubah jadi tampang-tampang pahlawan devisa gini? sungguh tragis nasib kami…
dan dengan wajah yang dikira TKI ini kami pun menjelaskan kalau kami cuman mau liburan, bukan mau jadi TKI!!!
si ibu, “oh, ta’kirain kalian mau kerja juga disana, hahahha”
aduh, please deh bu…

dan akhirnya setelah menunggu kurang lebih 5 jam, pesawat kami datang (kayak bus aja ya…)
dan here we go… singapore… we’re coming….

*to be continued….

3 Comment

  1. mana lanjutannya?

  2. Kojack says: Reply

    Hallo tiwi,
    untuk pengalaman saya di amerika silahkan visit
    http://kojack.net
    saya share semua pengalaman saya disitu.
    Blog lama saya di http://maswira.wordpress.com sedang saya bekukan. saya muak dengan kelakuan orang orang yang meng copas artikel saya seenaknya.:P

    Regards,
    Kojack

  3. HAHAHA
    asiklah bacanya!
    ditunggu nah lanjutannya.

Leave a Reply