karena hidup itu lucu…

diberondong masalah bertubi-tubi dengan oknum yang sama, membuatku menjadi begitu terpuruk minggu-minggu ini…
ya… I’ve a bunch trouble with my dad, the only man who I really really love in this world…

dan setelah insiden kabur dari rumah (mungkin tepatnya didepak dari rumah), menyendiri, menjalani hidup normal selama 3 hari, kembali ke rumah, menjalani kehidupan tidak normal kembali -yang dipaksakan untuk menjadi normal-, kerja siang malam, kembali membolos kuliah demi kerjaan, dimarahin-seperti biasa-karena ngga ada kerjaan, dan akhirnya kembali terjadi masalah dengan orang yang sama, my only one beloved dad…

mungkin kita terlampau lelah dengan kehidupan,
sampai tak lagi tersisa ruang di hati untuk mengistirahatkan diri,
mungkin kita terlampau lelah dengan kehidupan
sampai tak lagi tersisa sedikit waktu untuk duduk bersama dan bercerita, layaknya anak dan ayah
mungkin kita terlampau lelah dengan kehidupan,
sampai tak lagi tersisa pengertian satu sama lain,

bukankah telah kukatakan pada dunia,
aku mencintaimu, bapak…
teramat sangat..
dan mungkin kau pun demikian,
hanya saja cara yang kita tempuh berbeda,

dua hari terakhir ini memang sangat melelahkan
untukku dan mungkin untukmu…
hingga akhirnya terjadi deja vu
hanya saja kali ini kau tak lagi menyuruhku untuk meninggalkanmu
dan aku pun tetap bertahan disini, meski kutahu, jauh di dalam hatiku, ada sebersit luka yang kembali terbuka,

hari ini, magrib ini, semua tumpah…
aku menangis, bukan…
aku terisak, tidak dalam diam seperti kemarin,
aku sesenggukan,
kupikir dengan mengeluarkan apa yang selama ini tertampung di pelupuk ku, akan membuatku baik-baik saja,
meski proses untuk itu pun terasa amat menyesakkan dada,
sakit, sakit sekali…
seakan ada ruang kosong tempat hati bertengger namun dipaksa untuk terlepas…
sesak, sesak sekali…
seakan ada yang menghantamku begitu keras, tak terlihat namun membawa perih…

sampai akhirnya sebuah percakapan dimulai,
bukan antara kau dan aku,
tapi antara aku dan seorang teman,
aku berbagi, untuk pertama kalinya dalam hidupku, kuceritakan sebanyak mungkin hal yang seharusnya sedari dulu kukeluarkan,
aku bukanlah tipe orang yang senang membagi kisah, bagiku cukup menyimpannya sendiri, toh ini masalahku,
tapi hari ini, magrib ini,
tempat penyimpananku ternyata sudah penuh, maka kuputuskan untuk sedikit berbagi, berbagi kisah yang selama ini kusimpan… sendiri…

memang masalahku tak terselesaikan…
memang tak ada solusi yang kutemukan…
tapi ada sedikit rasa lega…
dan sedikit kesadaran…
kesadaran untuk menertawakan hidup yang begitu lucu…

temanku berkata …
“lucu emang ya, terkadang orang yang kita sayangi, malah menyakiti kita begitu parahnya”

ini beberapa kutipan percakapan antara kita :

Temen ( A ) : gimana sekarang?
Saya ( S ) : mau gimana lagi
A : udah baikan?
S  : seperti biasa, tapi udahlah, mau diapain lagi, udah kayak gini
A : jiyahahaha
S  : pintar-pintarnya saya sajalah menabahkan hati
A : hajar bleh
S  : biar juga mau dibicarain baek-baek, tetep aja dimata dia salah, bikin capek sendiri
A : cara ngomongnya udah bener blom?
S  : he said better without me
A : he said that, but he didnt mean that
S  : ntahlah, karena setiap kali marah, selalu yang dia bilang “jauh lebih bagus dulu, waktu kamu tidak    ada, kamu cuman bikin stress saya disini”
A : karena cuman itu yang bisa dia bilang, supaya kamu diam dan mulai berpikir, padahal caranya salah
S  : saya capeeek… sometimes I just wanna feel normal, 
A : istirahat saja, luangkan waktu untuk dirimu sendiri, capek itu wajar
S  : bukan jadi anak 18 tahun yang hari minggu nya tetap kerja ampe malam, mana kuliahku juga gak beres, tapi tetep aja yang disalahin saya…
A : iya juga sih *kadang kehilangan tiwi… tetesan hujan dari langit pun, diperlukan sebatang bunga untuk tumbuh, kuatkan akarmu 
S  : capek banget… saya capeek… seperti ada yang salah, kosong, dan saya ngga tau apa, di saat semua temanku sibuk masalah kuliah, saya malah mesti ngurus kerjaan, memang sih kadang bangga juga, but I just feel so weird, terlebih kalau sudah dimarahin, disalahin, meski kadang yang salah dia, mau ngebela diri malah dianggap kurang ajar, *exhale… capek jadi anak pertama…
A  : itulah resiko orang “BEDA”, ada yang hilang, *sama seperti saya dulu cuma sibuk dengan gambarku dan jadi anti sosial
S   : *sensor, too deep to talk*
A  : iya juga sih, tapi siapa yang bantu beliau kalau bukan kamu, wi? janganlah kamu lakukan untuk dia, untuk ibu sama adik-adikmu sajalah
S   : beban banget jadi anak pertama, kadang rasanya pengen nyerah aja, tinggalin beliau, tinggalin semuanya…
A  : saya juga anak pertama loh…
S   : toh dia lebih baik tanpa saya…
A  : tapi Tuhan pasti punya alasan, bohong kalau dia lebih baik tanpa kamu…
S   : malah saya masih ingat, kalau buat beliau, saya cuman bawa sial…
A  : dia tanpa kau = pincang, dia bakal sial tanpa kau…
S   : dia bakalan baik-baik saja pastinya, toh saya ngga ada gunanya buat dia, cuman ngebuat stress katanya…
A  : darimana kamu tau…
S   : saya capeek, capek berpura-pura…
A  : jangan sampai kau benci dia, wi…
S   : ngga, saya ngga benci sama sekali… saya justru sayang sekali ma beliau, saya cuman kelelahan, dengan beban yang mungkin belum seharusnya dipikul ma anak umur 18 tahun, capeek… I’m tired pretending that I’m okay, but the fact is I’m NOT…
A  : iya juga sih….
S   : kadang saya juga mikir sih, mungkin dia marah-marah sekarang, tapi toh nanti udah ngga ada yang bakalan marah lagi ke saya, ngga ada lagi yang bisa beliau marahin…
saya ngga pernah nyalahin beliau, tapi ngga tau kenapa, saya cuman ngerasa lelah, lelah dengan semuanya…
A   : ya udah, coba aja hidup sewajarnya, seperti yang kamu mau..
S    : ngga bisa…
A   : terlepas dari tidaknya masalah ini, apa alasannya ngga bisa?
S    : karena mau ngga mau, memang cuman saya yang beliau bisa andalkan buat ngurus percetakan, tapi saya cuman ngga tahan, cercaannya, timpahan kesalahan yang seharusnya bukan salahku, dan miss communication yang selalu terjadi, bahasa… itu masalahnya… apa yang dia maksud selalu berbeda dengan apa yang kumaksud… dan selalu saya yang disalahkan…
saya sayang sama dia kak, sayang sekali…
saya juga nangis waktu ninggalin beliau…
saya juga terharu kalau mikir berapa banyak bebannya…
tapi saya cuman mau sedikit saja pengertiannya, pengertian kalau saya masih 18 tahun…
A   : sudah bilang mau dimengerti?
S    : dia beda, kalau saya ngomong gitu, beliau nangkapnya saya udah ngga mau bantu dia lagi…
A   : waduh, kok gitu?
S    : dia emang susah diajak bicara kak, beliau sekali marah akan marah besar, sekali baik, akan baiik bangeet… makanya kadang saya juga bingung, meski dia tau dia salah, dia akan tetep nyari celah untuk ngga disalahin, kecuali memang tiba-tiba dia berbesar hati buat ngakuin salahnya…
A   : berat juga ya… ngga ada yang bisa ngomong ma beliau?
S    : susah, ngga ada yang berani… makanya tadi kubilang… mencoba nyabarin hati saja… sampe dia sadar sendiri…
A   : tapi yang tersiksa kan kamu…
S    : mau diapain lagi… toh memang selalu ada yang dikorbankan untuk mereka yang kita sayangi, meski sakit, tapi itulah hidup…
A   : saluut…
S    : kita saling ngedoain aja lah, semoga bisa menjalani hidup ini… 😀
A   : kita hidup juga bentar kok, wi… 18 tahun mu udah ngga terasa kan?
S    : iya sih, jalanin ajalah… toh pada akhirnya, marah-marahnya beliau juga yang mungkin bakalan kurindu…
A   : jiyahahaha….
S    : cuman ya itu… sometimes I feel so drop.. tapi ya sudahlah… toh hidup emang kayak gini…
A   : betul banget, toh nanti juga bakalan terbiasa…
S    : yang semangat juga ya…
A   : semangat kenapa?
S    : semangat buat semuanya, buat hidup yang kadang menjengkelkan…
A   : ngga papa kok… hari buruk memberi pelajaran… lucu ya emang, terkadang orang yang kita sayangi malah menyakiti kita begitu parahnya…
S    : iya… tapi tetep ngga ngurangin rasa sayang kita ma dia… kadang malah kasihan…
A   : yap..

—-conversation end—-


as long as that chat, what I did is just crying with a loud voice, no one can hear me because only me here…

and finally, I already decided to make a friendship with this condition…
ngga peduli seberapa marah beliau, seberapa benci beliau, seberapa banyak cercaan yang bakalan beliau lontarin, udah ngga akan kupeduliin lagi..
because I know, in his deep heart, I know he did it for my best…

mungkin sekarang saya masih ngedumel dan segala macamnya, tapi kelak suatau hari nanti, saya saya pun berada di posisi sebagai seorang orangtua, I know I’ll know what he feel exactly, and I’m sure I will say thanks a lot to all the things he gave me and he teach me, and I hope until that time come, it never too late to say thanks to him and my mother… I hope they will beside me when I’m learn how to be a good mother later…

Dad… I love you…
Mari kita menjalani hidup ini, meski kadang lelah, penat dan putus asa datang menghampiri,
we know we can face it, together…

Love You A Lot, Dad…

Makasih buat percakapan luar biasa bareng salah satu teman terbaik yang saya punya…

8 Comment

  1. @kak ical : hahaha… there are a lot of people more than me out there… eniwei… thank kak… 😀

    @kak made : tapi menurutku kita perlu loh kadang-kadang buat bersedih, menyisihkan sedikit waktu untuk menangis hingga ada sedikit beban yang hilang, dan setelah menangis itulah, saatnya kita kembali memulai segalanya dengan semangat baru… dan memang akan lega banget kalau udah nangis *I've try it – of course, wkwk -*
    but thanks for that wise words…

    D'cactus : ya… that's life and we have to live the life, no matter how…

  2. "memang selalu ada yang dikorbankan untuk mereka yang kita sayangi, meski sakit, tapi itulah hidup" *kutipan yg menarik*

    selalu menghargai sebuah proses,,, itulah hidup…

  3. ini ada kata bijak dari Ibrahim Ibnu Adham yang membuat saya tegar dalam menghadapi masalah

    “Apakah dalam alam ini ada sesuatu yang tidak dikehendaki oleh Allah ???, Apakah Rezeki yang telah di takdirkan oleh Allah pernah di kuranginya ???, Apakah Umur yang dikehendaki Allah Dikuranginya Sedikit ??? Klo Jawabannya “TIDAK” Mengapa kita “SUSAH DAN SEDIH“

  4. Semangat dek. Di umur 18 tahun, sy pikir, U're the most alive person i've ever seen. Kalau Bruno Mars bilang di lagunya. Coz u're amazing, just the way u are. :))

  5. hehehe…. sy juga kagum ma kak sari..

    makasih kak… 😀 kadang buat ngejalanin idup, smangat mesti dipompa terus, hohoho

  6. Saya kagum sama tiwi ^_^
    SEMANGAT ya dik,,

  7. Waah tersesat di blognya backpacker nekat :p Well, benar setiap orang punya cobaannya masing-masing. Kamu seumuran sama adekku, tapi apa yang sudah kamu lewati bikin kamu jauuuuuh lebih dewasa dari adekku. Aku juga anak pertama dan pernah merasakan hal yang sama 🙂

  8. kak @Anindita Pusparani : hehehe…. welcome to my journey 😉

    thanks kak

Leave a Reply