Nikah Muda

I’m baaaaccckkk….. hahahha…
after a long time… miss me? yup, I miss someone… #eh ;p
by the way, dari kemarin-kemarin kan gue udah kebelet buat nonton Get Married 3, tapi karena kesana kesini nyari temen buat nonton, dan gak ada yg nemu (walaupun sebenarnya gue maunya diajakin nonton sama satu orang aja sih… tjieee…), akhirnya gue mutusin buat nonton sendiri… jadilah hari ini, senin ini, yang gue kira bakalan jadi puasa hari terakhir (padahal ternyata lebaran baru lusa, wkwk), setelah beberes kamar, buka puasa di rumah, dan jam 6.30 go to mall, dimana film maennya jam 7.00, jadinya gue agak telat dikit, tapi gak papalah… 

nah di Get Married 3 ini, si Mae dan Rendy kan udah punya anak, kembar 3 malah, kebayang ga sih rempongnya ngurusin 3 anak, dan mereka mutusin buat ngerawat sendiri, ngga ada bantuan dari pihak keluarga maupun sahabat-sahabat Mae…
eits eits… tapi gue nulis ini bukan buat spoiler ceritanya…
kalian kan bisa nyari sendiri di om google…
yang mau gue tulis disini itu, tentaaang….
tadaaa…. NIKAH MUDA…. hahahaha
yang ngikutin Get Married udah pasti tau kan ceritanya gimana, si Mae dan Rendy ini yang love at 1st sight, dan mutusin buat nikah muda, unyuuu bangeet ga sih… hehehehe
walaupun di Get Married 2, problem yg diangkat itu soal kecemburuan dan kesalapahaman awal2 membina rumah tangga *ceileeh bahasa gue kayak udah expert aja*, nah di Get Married 3 udah agak matang dikit persoalannya, lebih ke how to be a good parents dan posisi Rendy (yg skrg diperanin oleh Fedy Nuril, yang sumpah cutee bangeeet… >.< ) sebagai sosok yang merasa gak mampu jadi suami sekaligus bapak yg baik…
tapi di balik itu semua, ditampilin juga pertengkaran-pertengkaran khas pasangan muda, yang sebenarnya sepele, tapi lucu dan bikin kita gemes *semoga kalian ngerti maksud gue, hahaha*
nah, beberapa hari yang lalu kan gue juga sempat baca novel yg judulnya Marriagable – ceritanya tentang pasangan yg mungkin nikah telat (awal 30an) dengan alasan dasar cuman gak mau disebut perempuan tua, tapi akhrinya pernikahan usia muda yg tanpa cinta itu, dengan segala pergelutan yg ada, tetep lucu dan menggemaskan… dan ngebuat gue mikir kalau nikah muda itu enak kali ya… hahhahaha
umur gue sekarang emang 19 tahun, tapi buat gue ketika umur lo udah dimulai dengan angka 2, that’s mean SOOOO OOOLLDDD for me :(( KEPALAA DUA WOYY, KEPALA DUAAA #ngganyante
hahahha… kepala 2 tuh berarti 20-21-22-23-24-25-OH NOO…. gue gak mau kalau anak gue nanti ngga bisa jadi sahabat orangtuanya hanya karena si orangtua udah terlalu tua buat gaul…  hehehe 
kejauhan gak sih pikiran gue? 
beberapa alasan yang ngebuat gue merasa Nikah Muda itu Lucu, Menggemaskan, dan hhmm.. apa ya… sulit gue ungkapin lewat kata-kata, tapi bikin lo pengen gitu… *I wish u know what I mean,hahaha*
  1. nikah muda berarti masih banyak waktu buat lo dan pasangan lo untuk ngerasain pacaran dengan cara yang halal, ya iyalah udah muhrimnya getooo… dan buat gue yang sejauh ini masih megang “prinsip” – it’s gonna be so sweet (amiin) hehehe πŸ˜€
  2. nikah muda berarti bakalan punya anak lebih cepat, dan lo bisa jadi ortu yang gaul buat anak lo krn umur yang ga jauh beda, dan lo makin bisa berpikir dewasa karena udah punya tanggungan anak… oia, maksud gue nikah muda disini bukan nikah di bawah usia 20an ya, at least start from 23 lah… not too young, either too old | I wanna be a rock mother for my kids, hehehe
  3. dan gak tau kenapa, gue selalu ngerasa nikah muda itu seru… walaupun mungkin bakalan banyak perselisihan-perselisihan kecil, karena mungkin masih sama-sama belum mateng banget, ego nya masih ada satu sama lain, tapi yang gue dapat di novel/film buat gue justru yg kayak gitu yg ngebuat pernikahan makin berwarna *tsaah* dan ngegemesin… lo masih bisa ngehangout bareng pasangan lo ke mall, ke manapun buat have fun, karena masih sama2 berjiwa muda, coba bayangin kalau udah kehilangan jiwa mudanya, kan bakalan ada yg malas buat having fun krn merasa udah ketuaan, malu sama umur, padahal justru yg kayak gitu yg dibutuhin, biar cinta terus terpupuk getoo *bahasa gue bener2 udah yg paling ngerti aja,secara yg gue dapat dr film/novel, ya kayak gitu*
  4. mungkin emang banyak juga kerikil-kerikil yang bakalan nyandung pasangan2 yg nikah muda, contohnya sih di kalangan deket gue sendiri, karena ya itu tadi, kematangan berpikir dan mungkin mengenai kemapanan dalam finansial, secara nikah muda berarti finansial lo mesti ready buat gak nanggung diri lo sendiri (khususnya laki-laki) tapi juga nanggung pasangan lo + anak2 lo kelak… tapi gue mikir, Allah akan ngasih pasangan yang sepadan sama diri lo sendiri, jadi kalau lo mau yg baik, maka pantaskan diri lo untuk jadi yg baik juga… walaupun sekarang gue merasa belum pantas buat siapapun yang Allah siapin di luar sana, tapi insya Allah gue sedang proses untuk memantaskan diri.. 
  5. dan mungkin karena pengaruh film/novel yang berunsur romantis tentang nikah muda, gue selalu ngerasa moment-moment buat lo dan pasangan lo ber-romantis ria bakalan jauh lebih banyak ketika kalian masih muda, masih ekspresif, kan kalau udah agak ngga muda, suka malu sama umur buat nunjukin perasaannya, hehehe *ini menurut gue sih*
nah, mungkin gue emang tipikal cewe yang mencintai drama dan masih percaya tentang cerita-cerita cinta yang happily ever after, dan buat gue mungkin masih ada yang namanya cinta pada pandangan pertama, nikah muda tuh sesuatu banget tau gak sih *eh,ini kayak niru statement siapa ya? :p
dan konyolnya lagi, hal yang paling sering terlintas di pikiran gue itu “hhmm, siapa ya yg kelak bakal jadi suami gue?” – kalian boleh ngakak sepuasnya, tapi gue wondering aja gitu, dengan siapa gue bakalan ngehabisin the rest of my life until die, apakah dia bener-bener sosok yang sesuai ama yg gue mau (walaupun sampe sekarang, ketika ditanya kriteria cowo apa yg gue mau jadi suami gue, gue gak pernah bisa ngasih jawaban yang pasti), apakah kita dengan pertengkaran ala pasangan suami istri pada umumnya bakalan bisa survive dan ngelewatin semuanya bersama-sama, apakah dia bisa jadi sahabat yang baik buat gue, ngerti dan selalu support gue… ya, gue selalu wonder tentang siapa dan akan seperti apa Mr.Right yang Allah udah siapin buat gue…
Di Marriagable, gue belajar tentang teori the right person, Mr/Ms. Right, mungkin sebenarnya yang kita cari bukanlah sosok yang tepat (right), tapi sosok yang menyenangkan, karena orang yang menyenangkan bisa buat kita ketawa, dan ketawa bisa ngebuat kita merasa hidup, bukan sekedar mendampingi kita menjalani hidup. Dan untuk bisa merasa hidup, kita butuh tertawa sesering mungkin. 
Sebagai perempuan, dan mungkin mewakili sebagian besar perempuan lainnya, kami akan jauh lebih mudah tertarik ke sosok pria yang mampu ngebuat kita ketawa dibandingkan sosok yang ngebuat kita kagum dengan ketampanannya doang, bener gak ladies? πŸ˜€ *noted this, wahai lalaki-lalaki* :p
tapi alhamdulillah banget kalau udah cakep, humoris, imam yang baik, mapan (amiin) πŸ˜€

lo ngga akan tau dengan siapa kelak takdir mempertemukan lo, dan terlebih buat gue, mungkin gue ngga akan pernah tau mana yang terbaik buat gue karena gue gak pernah punya pembanding, tapi gue selalu percaya sama takdir yang udah ngga bisa dirubah ini, jodoh. Gue percaya sama janji Tuhan gue, kalau laki-laki yang baik hanya untuk perempuan yg baik,begitupun sebaliknya (well, definisi baik itu relatif, jadi terserah kalian aja mau nafsirinnya gimana πŸ˜€ )
mungkin sudah kodrat kita sebagai manusia untuk selalu tidak merasa puas, dan selalu mencari yang terbaik, tapi sadarkah kita kalau kita gak akan pernah nemuin yang terbaik,selama kita terus mencari yg terbaik
kenapa? karena akan selalu ada yang dibandingin, akan selalu ada yg membayangi dr masa lalu, dan akan selalu ada ketidakpuasan yang kita peroleh, sehingga kita terus mencari dan mencari, sampai akhirnya kita sadar, betapa banya kesempatan yang kita buang, dan akhirnya kita tau kalau yg terbaik itu sudah lewat dan tak bisa diraih kembali.

well well… kayaknya udah mulai berat nih pembicaraan gue, hahaha
so, buat yang mungkin sedang dilanda pertanyaan bertubi-tubi “kapan nikah?”
hahaha, maybe u can say “ibu/bapak,maunya kapan? sy sih siap kapan aja, cuman jodohnya belum nyampe2” hahaha dijamin bapak/ibu lo bakal ngegetok pala lo… okay, gue gak expert soal jawab pertanyaan ginian, karena belum ada pengalaman… hahahaha

sebagai perempuan yang mencintai keromantisme-an dan drama *halah*, buat gue nikah muda itu sweet and so romantic, semoga gue kelak, dengan dia yang udah ditakdirin Allah buat gue, dan mungkin sedang menunggu waktu yg tepat aja buat ditemuin (atau mungkin udah ketemu?), mari kita sama-sama memantaskan diri untuk menjadi pasangan yang saling melengkapi dalam pernikahan yg sakinah,mawadah,warahmah, and let’s be a rock parents for our kids…. amiin…
*tsaaaah… udah berasa mau nikah aja besok*

baiklah, selamat berpuasa kembali karena ternyata lebaran ditunda sehari, hehehe *hilalnya malu2 muncul*
dan selamat deg-degan buat yg udah mau married *ehm*, selamat jadi org tua buat yg lagi nunggu brojolan, dan selamat menanti bagi yang belum nemu, hehehe

nite,
tiwi *si pecinta drama*