Pre – Euro Trip : Visa Schengen

This is it… the 2nd story about my Pre – Euro Trip
and the topic is VISA SCHENGEN – jreng jreng jreng
Visa Schengen, sticker visa sakti yang nempel di paspor dan bakalan ngebuat kita bisa sesuka hati nginjekin kaki di negara-negara Uni Eropa
yuhuuuu…. (^.^)/

so, how its process? 
mari kita runut-runut, hahaha
ceritanya kemarin kan tiket Air Asia yang gue dapat yang super duper murah itu, yang cuman 4juta PP KL-Paris-KL, teryata AirAsia memberikan kabar mengejutkan, kalau semua flight dari bulan Maret ke Paris, Inggris dan beberapa daerah di India dihapuskan T_T shock lah gue, rasanya kayak mainan kesayangan lo, yang udah lama lo tabung duitnya buat beli tiba-tiba udah ga ada di toko
tapi baiknya yang punya toko ngasih beberap opsi, salah satunya diganti dengan mainan lain, dan gue pilihlah opsi itu, yaitu pergantian maskapai dengan rute dan jadwal yang sama.
Sebenernya sampe gue berencana ngurus visa ini, pihak AirAsia belum ada kepastian bakalan ngeganti dengan apa, tapi karena takut ngga dapat visa, jadilah gue pake trik lain untuk ngurus visa walaupun tiket baru belum ada.
Jadi, apa aja yang gue siapin untuk ngurus Visa Schengen ini:
1. Paspor yang masih valid, of course (ngga penting udah banyak capnya atau belum sama sekali, semua tergantung niat kita kok, kalau yakin, pasti bisa)
2. Rekening tabungan min 3 bulan terakhir + surat keterangan kerja / slip gaji / surat legalitas usaha (SITU,SIUP,TDP) untuk yang punya usaha
Nah, berhubung gue statusnya disini yang gue masukin adalah pengusaha, jadilah gue lampirin fotocopy SITU – SIUP – TDP (tapi jangan lupa bawa juga dokumen aslinya kesana, karena dalam kasus gue si mbak interviewernya minta aslinya)
Terus untuk rekening tabungan, gue juga pake sistem goreng goreng, tumis tumis kok, hahaha
jadi gue lampirin 3 rekening tabungan – Mandiri, BCA, BNI – untuk Mandiri dan BCA gue minta surat referensi Bank nya juga, biasanya bianyanya 50.000-200.000 tergantung Banknya, dan bisa autodebet kok.
Tips dari saya, untuk rekening ini minta rekening koran aja ya, ngga usah minta di print-kan di buku tabungan juga ngga papa, soalnya kemarin ada beberapa orang yang malah bawa buku tabungannya eh ga taunya disuruh fotocopy juga. Lagian kalau rekening koran akan keliatan banyak detailnya, kalau buku tabungan kadang diakumulasiin, apalagi kalau kita tipikal orang yang jarang print buku tabungan, kayak gue hehehe
Terus untuk tips goreng-goreng dan tumis-tumisnya gue saranin siapin dari 2 bulan sebelum ngajuin, misalnya pengen ngajuin bulan 4 kayak gue, dari bulan 2-3 gue udah siapin, jadi pindah-pindah rumah deh duit gue, terus gue ngga langsung ngeprint/ngurus permintaan rekening tabungan di 3 bank dalam 1 hari, tapi beda-beda hari, misal kemarin gue ngurus di BCA dulu, nah di BCA kan duit gue ada 12jutaan, trus di BNI ada 12 jutaan juga, di Mandiri cuman 10 jutaan. Jadilah pas ngeprint di BCA, sebelumnya gue narik dulu beberapa juta dari Mandiri terus masukin ke BCA abis itu di print-in deh, tapi mereka janji surat referensinya jadi 2 hari, jadi dalam 2 hari itu gue ngga narik-narik duit dulu dari BCA, soalnya dalam surat referensi BCA itu gue minta dicantumin saldo rekening, jadi takut dicek ulang dan ternyata di rek koran ama surat ngga sama kan berabe, hehehe
Terus gue print juga di BNI di hari yang sama karena di BNI rada ribet kalau mau minta surat referensi, jadilah gue cuman print rek koran aja. Nah abis ngeprint di BNI, gue langsung tarik dan masukin ke Mandiri gue, hahaha
Terus besoknya gue ngurus di Mandiri, dan di janji surat referensinya jadi besok harinya juga, ya udah besoknya gue langsung ngambil surat referensi dari Mandiri dan BCA, soalnya besoknya lagi gue udah mesti ke Jakarta πŸ˜€
3. Buat janji dulu di Kedubes yang mau diajuin Visa, dan gue milih Belanda, kenapa Belanda? karena itu satu-satunya Kedubes yang bisa ngeluarin Visa dalam sehari, hahaha syaratnya mesti apply sebelum jam 11 buat bisa diambil hari itu juga,kalau lewat dari itu baru bisa diambil besoknya. 
Cara buat janjinya? silakan kunjungi situsnya atau ke sini http://jakarta.embassytools.com/ untuk buat janji. Jadi pandai-pandailah mengatur waktu apalagi buat mereka-mereka yang tinggal di luar jakarta.
Sebenernya kemarin-kemarin gue udah buat janji untuk tanggal 22 maret, alasannya sih biar jadi kado ultah gue, hahaha tapi ga sempet ke Jakarta tanggal segitu. untung ngga sempet soalnya ternyata tgl 31 maret ada Festival UKM dan 1 April adan TEDxJakarta jadi sekalian jalan aja dalam 1x ke Jakarta.
Oh iya, ini tips tambahan, buat kalian yang ngga sempat buat janji atau janji di Kedubes Belanda udah full tapi kalian butuh banget, langsung datang aja kesana, soalnya tanpa janji online pun bisa, asal datang cepet sekitaran jam 8-9 pagi ya
Ada sedikit cerita tentang janji di Kedubes Belanda ini, nah gue kan janjian jam 8.30 pagi tanggal 4-4-2012 walaupun sebenernya gue udah janjian ama Kedubes Jerman tanggal 3 gara-gara waktu nyari-nyari jadwal kosong gue ngga dapat di Belanda sampe tanggal 10 April semua full, tapi malamnya gue coba lagi eh ada yang kosong di jam 8.30 pagi tanggal 4 nya, akhirnya gue buat dua janji, satu di kedutaan Jerman, satu di Belanda, hahaha
Nah, karena Belanda lebih cepet, jadilah ya gue lebih milih di Kedutaan Belanda, dan lupa buat batalin janji di Kedutaan Jerman, hahaha pardon me, Sir/Madam
4. Bukti reservasi tiket – berhubung gue ada masalah sama suspend AirAsia, jadilah gue pake trik minta kode booking + bukti reservasi tiket Jakarta-Amsterdam-Jakarta by Garuda di travel tempat gue ngurus visa Cina, hahaha and it’s for free kok
dan lagian kedutaan Belanda juga nyaranin kita buat pake reservasi yang belum dibayar juga, termasuk hotel, in case kita ngga dapet visa kan ga rugi-rugi amat, hahaha
5. Bukti reservasi hotel – gue semua pake reservasi dari Booking,com jadi ngga ada yang bayar, tapi INGAT ambil yang free cancelation, hahaha – kemarin gue ada satu kesalahan, gue salah milih jadwal dan pilih yang ngga free cancelation, tapi untunglah gue langsung email pihak Booking.com dan bilang kalau gue salah pilih jadwal dan minta janga dipotong dari CC gue untuk cancelationnya soalnya gue juga udah booking hotel lain di mereka dengan jadwal yang berbeda, dan untungnya mereka ngerti dan ngga ngenain fee buat cancelation gue, hehehe
Terus, tips lainnya misal lagi pada malas susun itin, nah gue yang sebenernya pengen jelajah banyak negara tapi belum susun itin, jadilah gue cuman booked hotel di 4 negara, Amsterdam – Brussel – Perancis – Germany πŸ˜€
tenang aja, itin ngga diminta kok, asal kita bisa nunjukin bookingan hotel yang tanggalnya runut aja pasti aman.
6. Foto ukuran 3,5 x 4,5 – nah ini ukuran agak langkah nih, malahan gue udah bawa foto dari Makassar, foto di tempat yang terkenal udah jago masalah foto-foto Visa, di Kantongan Foto Jl. Irian – Makassar, ternyata sampe Kedubes masih salah aja, hahaha tapi untung di sana udah ada booth foto, rada mahal sih bayarnya 50 ribu, tapi kan aman, hahaha
7. Insurance Travel – ini gue dapat beberapa jam sebelum keberangkatan gue ke bandara, hahaha soalnya rencana awal pengen ngurus di Jakarta via AXA tapi respon orang AXA via email agak lambat, dan sehari sebelum ke Jakarta gue dapat info dari member milis Backpacker Dunia, kak Dewi (thanks kak) yang ngurus di ACA Makassar, jadilah gue ngurus disana, dan pas ngurus gue ngga bawa duit yang cukup, hahaha tapi orang insurance nya baik dan bilang dibayarnya besok aja pas ngambil, dijanjinya jam 11 siang dan gue oke soalnya jam 1 gue udah mesti di kampus ikut mid test dan bakalan langsung ke bandara.
Gue karena perginya sekitar 22 hari, kena insurance yang harganya 42,50 USD dan itu nilai pertanggungannya sekitar 175.350 USD dan itu udah lebih dari cukup, soalnya yang diminta cuman yang pertanggungannya minimal 30.000 EUR πŸ˜€
Nah, singkat cerita semua dokumen udah gue siapin, nah tanggal 3 malam gue juga udah usaha cepet tidur dan nyetel alarm, soalnya lokasi Kedubes Belanda ini cukup jauh di Rasuna Said, makanya gue niat berangkat dari jam 7 pagi, tapi alamak gue baru bangun jam 7 hahaha, padahal nih ya alarm udah bunyi kenceng bener berkali-kali dan berkali-kali juga gue matiin, hahaha
Untung aja masih disayang ama Tuhan dan dishock-in pas beberapa menit menuju jam 7, jadilah gue langsung ngibrit mandi dan siapin segala macamnya. Dan parahnya pas gue keluar dari gang kosan, niat nyari taksi di hotel dekat kosan yang biasanya banyak taksi nangkring disana, eh ngga taunya pagi itu semua taksi entah lenyap kemana, jadilah gue mulai panik soalnya jam udah nunjukin jam 7 lewat 28 menit, dan akhirnya gue mutusin naik ojek, yang gue yakinin keputusan paling bijak, hahaha
Tapi ternyata pemirsa tukang ojek yang gue pilih yang kurang biijak, hahaha dia kagak gitu tau Kedubes Belanda di mana, dan as you know how the jam in Jakarta, so here we go, without right direction in the middle of traffic jam *alamak*
Untungnya si tukang ojek jago nyalip-nyalip, dan gue dibelakang udah komat-kamit baca afirmasi ‘tiba sebelum 8.15, sebelum 8.15’ soalnya gue parno aja karena takutnya nama gue bakalan dicoret dari list πŸ™
tapi untunglah setelah nanya dan belok-belok akhirnya kita nemu tuh Kedubes Belanda, agak tersembunyi sih soalnya pintu masuknya di samping, tapi kalau naik busway turun aja di stasiun Patra Kuningan, dari sana ambil jalur kanan dan jalan dikit ke depan terus belok kiri, nemu deh tuh Kedubes. Posisnya deketan ama Kedubes Singapore dan sampingana ama Kedubes India. Gue tiba tepat 8.17, alhamdulillah.
Setelah masuk, lewati cek tas dan barang bawaan + metal detector, bakalan ada 2 orang berbaju biru yang nyambut kita. Nah kalau kita udah buat janjian online, tunjukin hasil print janjian kita, soalnya nama kita udah ada dalam daftar dan bakalan dikasih nomor antrian (antrian u/ cek dokumen + u/ masuk interview)
Tapi seperti yang gue bilang sebelumnya, yang belum buat janjian online ngga papa, soalnya gue nanya ama petugas baju biru yang tugasnya cek dokumen, katanya kalau datang cepet akan tetap diprioritaskan kok, dan yang udah buat janji online dikasih toleransi telat 15 menit kalau ngga dateng juga akan dicoret dari list. Abis itu kita dikasih daftar urutan dokumen yang mesti diurutin pas masuk wawancara.
Nah setelah cek dokumen yang ternyata foto gue kurang tepat, jadilah gue foto ulang di dalam, bayar 50.000 padahal duit gue saat itu cuman 150.000 asli hahaha gue lupa ngambil duit padahal buat bayar visa butuh 700.000 – jadilah gue nanya ama petugas + satpam apa bisa bayar debit/CC tenyata NGGA BISA, mesti cash, hahaha tapi semua petugasnya, ada 3 petugas yang gue tanyain bilang “ngga papa ntar bilang aja ke yang petugas di dalam, kamu mau ke ATM dulu ambil, daripada ambil sekarang takutnya antriannya kelewatan kan rugi” aih aih baik-baik semua kan petugasnya πŸ˜€
Setelah nunggu 20-30 menitan, akhirnya gue dipanggil buat masuk ke arah yang lebih dalam lagi, gue pun jalan ngikutin orang di depan gue yang nomornya lebih dulu dari gue, masuk ke suatu ruangan, dikasih lagi nomor antrian buat wawancara, dan 5-7 menit kemudian gue dipanggil ke loket 4.
Di loket 4 gue disambut ama mbak-mbak berwajah agak latin tapi murah senyum. Dia nyapa gue, ambil dokumen gue, dicek satu-satu sambil nanya-nanya simpel 
Mbak-mbak Kedubes (MK) : “Pertama kali ke Eropa?”
Gue (G) : “Iya mba” – sambil pamer senyum pepsodent (ini tips, sejak masuk kedubes, mulai dari gerbang depan, senyumlah selalu, mulai dari satpam ampe semua petugas + orang-orang rajin-rajin senyum pasti bakalan dimudahin hehehe serius loh)
(MK) : “Ama siapa?”
(G) : “Sendiri, mbak” – senyum lagi
(MK) : “Disana juga sendiri?” – nah ini gue rada bimbang akhirnya gue jawab…
(G) : “Ngga nanti disana ketemu ama sepupu” – gue boong πŸ˜€
(MK) : “Oh iya? dimana? sepupunya udah ngajuin visa?”
(G) : “Belum, mbak… katanya dia ngurusnya pertengahan april” – tatap mata mbaknya, biar kata lo juga lagi boong, hehhee
(MK) : “Kenapa?”
(G) : “Soalnya dia belum dapat reservasi tiketnya mbak, kemarin dia sempat buat janji ama kedubes jerman, tapi ngga jadi soalnya tiketnya belum keluar, terus dia niatnya jadinya buat di kedubes belanda aja, tapi pertengahan april katanya” – tatap mata mbaknya sambil senyum pepsodent
(MK) : “Oh jadi sepupunya mesti lebih lama di belanda dong nanti” – mbaknya ngeliatin dengan mata menyelidik
(G) : “Iya mbak, ntar ketemunya di Jerman”
(MK) : “boleh tau nama sepupunya siapa?”
(G) : refleks nyebut nama temen deket gue “Kak Afdhal, Afdhaliyah” hahaha maaf kak Afdhal πŸ˜€
(MK) : mbaknya nyatat di kertas “kerja dimana?’
(G) : “Saya kuliah sambil usaha mbak”
(MK) : “Ada bukti usahanya?’
(G) : “ada kok fotocopy situ siup tdp nya di bagian belakang” gue nunjukin
(MK) : “bawa aslinya ngga?”
(G) : “iya ada mbak” sambil senyum, ngeluarin asli dokumen SITU SIUP TDP gue “nih mbak”
(MK) : “700ribu ya”
(G) : pasang wajah lugu dan senyum lugu “Mbak, saya boleh ke ATM dulu ngga? saya ngga bawa duit cash 700ribu, hehehe” – cengar cengir kuda dah gue
(MK) : “iya boleh kok”
(G) ; “Makasih mbak, tunggu ya” – langsung ngibrit ke ATM yang ternyata ngga cukup deket, hahaha
jadilah setelah ngos-ngosan gue balik, bayar 700ribu dan disuruh datang jam 2.30 buat ngambil
pas keluar ngambil barang di loker, oh iya di ruang tunggu luar ada loker yang disediain buat kita soalnya masuk ke dalam ruang interview ngga boleh bawa hp, dan di ruang tunggu pun ngga boleh nyalain hp.
Nah pas keluar ngambil barang eh ada Mas Adi MS ama Mbak Memes sekeluarga, kecuali Kevin, pengen foto bareng sih, tapi takut diliatin dan di judge norak abis ama orang-orang hahahah
akhirnya gue keluar dan ditanya ama satpamnya “balik kesini antara jam 2.30-3.30 aja ya, kalau lewat dari itu udah ngga bisa, besok lagi bisanya”
“oke pak” gue jawab.
akhirnya gue ke arah Senen aja naik ojek buat wasting time, keliling mall, refleksi, pedicure *gaya bener dah gue* hahaha makan dan ke Kedubes Belanda lagi
tapi karena pedicure gue makan waktu yang rada lamaan dan baru kelar jam 2.30an lewat akhirnya gue ngibrit naik taksi ke Kedubes yang ternyata lebih jauh dari naik ojek tadi dan macetnya minta ampun bikin gregetan. Sampe-sampe gue pake fasilitas MAP di BB buat liat rute paling deket, dan akhirnya gue minta diturunin di halte Patra Kuningan aja, niatnya sih pengen jalan kaki dari halte aja soalnya udah tada deketan, tapi gue udah ngga sanggup lari+ jalan dengan bawaan beberapa barang, akhirnya pas nyebrang ke sebelah lewat jembatan halte, gue langsung naik ojek lagi, rada mahal 15 ribu padahal asli deket banget, hahaha tapi ya sudahlah daripada telat, dan gue emang orang terakhir yang bisa masuk dan dapat nomor antrian terakhir , nomor 76, hahaha dan gue baru sadar pas gue nulis ini blog, nomor awal gue pas apply itu antrian nomor 38, dan pas ngambil itu 76, so I do believe in some number’s signs , ngga tau kenapa kalau gue bisa ngehubungin angka-angka dalam hidup gue dan klop, pasti gue yakin ini bakalan bagus, hahaha
Dan akhirnya setelah paling belakangan disebut dan dipanggil buat ngambil, walaupun gue bukan yang paling belakangan,soalnya yang travel-travel agen sengaja dijadiin yang terakhir soalnya banyak sih yang mereka ambilin, dan tadaaa….
here it is… MY SCHENGEN VISA *menari hula hula*
Alhamdulilah akhirnya jadi juga dan gue pas keluar senyum-senyum sumringah ampe digodain ama satpamnya “Seneng bener, mbak”
“Iya dong, udah dapet visanya” hahahaha
so, for this happy situation, I wanna say thanks, a really BIG THANKS to :
1. Allah SWT, buat semua kesempatan dan rencana-rencana besarNya yang Dia kasih ke gue, I know You’re the BEST DIRECTOR EVER πŸ˜€
2. Bapak dan Mamak gue, Bapak Boss H. Ahmad, SH dan Mamak Mila, yang udah dengan ikhlasnya ngijinin anak perempuannya sekaligus anak pertamanya untuk melihat dunia, walaupun kemarin Mamak Mi sempat ngelarang pergi-pergi lagi karena tau gue sempat beberapa kali tidur di Bandara negara orang, hahaha – You’re my everything, mom dad
dan juga nenek gue, Nenek Cia, you’re rock Madame πŸ˜€
buat adek-adek gue, khususnya Indra yang udah jago ngehandle usaha selama gue ngga ada you’re cool, Bro
buat Dilla-Kembar-Ai buat dukungan-dukungan dan kejengkelan-kejengkelan kalian, hahaha someday I’ll miss it in every trip I go
3. Buat temen-temen kuliah gue, geng kabur-kabur gue – Uyha, Achy, Indha, Ase, Ama, Arna, Monik, Nadia, Pippo – juga temen2 lain Rina, Ocha, Anni yang udah dengan senang hati suka ngabsenin + ngerangkapin tugas gue kalau gue ngga ada, mohon bantuannya lagi kalau gue trip/pergi2 yak hehehe
you’re the best, gals :*
4. Buat Ardi, yang udah bantu beli tiket pake CC travelnya, walaupun pake fee juga hahaha yap friend is friend but business is business, hahaha thanks juga udah bantu follow up kasus suspend gue di AirAsia sampe bbrp hari lalu akhirnya gue ditelpon org AA dan dapat kejelasan kalau gue dialihin ke Malaysia Airlines dan bakalan mendarat bukan di Orly tapi di Charle de Gaulle *yippi*
5. Buat Kak Afdhal atas support dan bantuannya tentang EuroTrip ini dan tentu saja atas setiap bantuan pinjaman CC nya kalau gue mau beli tiket, hahaha yang terakhir kemarin pake CC nya buat beli tiket ke Cina, hehehe thank u kak *hugs*
6. Buat Om Mimin / Kak Syam atas saran-sarany sesatnya, hahaha
7. Buat Fadli dan Atik dan segenap team Buku Tahunan @Studio23Mks gue yang udah berkerja keras di proyek kita, semoga tahun depan orderan kita lebih banyak, amiin πŸ˜€
8. Buat Mimi, one of my besties ever, thanks for tumpangannya di kosannya, walaupun gue juga tetap bayar hahaha ;p selama 8 hari, you’re my best girl ever :* maaf ya udah ngerusuh diwaktu-waktu magang lo, tapi gue selalu setia nungguin lo pulang subuh kok :p
Juga buat Ainun, yang dulu gue tumpangin pas transit di KL, dan akan gue tumpangin lagi pas transit di KL lagi sebelum ke Paris (hahaha I know, I’m the numpangers sejati, maklum namanya juga backpacker πŸ˜€ )
Juga buat Teteh dan Itha atas supportnya untuk Euro Trip gue , love you gals
9. Buat Kak Jolie, Kak Arga, Kak Ajjank, Kak Udin, Kak Pucok, Om Dodo, Kak Nurul, Kak Unna atas semua dukungannya dan doa-doanya untuk kelancaran trip gue πŸ˜€ *sungkem satu-satu*
10. Buat temen-temen di Milis Backpacker Dunia yang udah dengan rela dan ikhlas ngejawab semua pertanyaan gue *sungkem satu2*
11. And last but not leats, my deep thanks and I call it as Lifetime Achievement Trip Award, hahaha goes to….
TUKANG OJEK hahaha, yap you’re my here, man – kepada semua tukang ojek secara umum, dan terkhusus ke :
a. Tukang Ojek Kampus UNHAS yang nganterin gue dari kampus jam 6 sore di tengah hujan yang ngga cukup sante menuju BANDARA
yap hari itu gue berangkat ke kampus karena salah satu dosen yang biasa gue sebut Pak Vijay, maksa ngadain MID sore itu juga, jam 3, dan gue flight ke Jakarta jam 19.30 , makanya dari jam 9 pagi gue udah bawa backpack keluar rumah, rutenya ke MTC buat nyari jilbab soalnya stok jilbab gue belum pada kecuci, hahaha – jadilah gue keliaran kota Makassar pagi-pagi sambil bawa backpack besar. Dari MTC gue lanjut makan di Solaria nya dan setelahnya berencana buat ambil insurance gue yang dijanji bakalan jelar jam 11an, soalnya dari insurance gue mesti ke rumahnya Mimi lagi, ngambil kue buatan nyokapnya yang niat dia titipin gue bawa ke Jakarta untuk dikasih Mimi.
Tapi ternyata pemirsaaa…. insurance gue molor dan baru bisa diambil jam 12an, jadilah gue berbelok ke salah satu mall dan nongkrong di Starbucks, hahaha dan untungnya nyokap Mimi nelpon kalau gue ngga usah ke rumahnya ambil kue, tapi beliau sendiri yang bakalan ngantarin ke tempat gue berada, soalnya saat itu lagi heboh-hebohnya demo kenaikan BBM dan macet parah dimana-mana. Akhirnya nyokap Mimi datang ke MARI ketemu di pintu depan yang untungnya dekat starbucks, jadilah gue ngga usah ngangkut barang, cuman keluar bentar ngambil kue dari mobilnya nyokap Mimi dan masuk lagi ke starbucks nunggu telpon insurance. Dan alhamdulillah jam 12 udah ditelpon buat ambil, dan kesanalah gue naik taksi, untung deket dari Mall itu, tapi sayangnya sampe di sana gue disuruh nunggu 20 menitan lagi, dan terpaksa taksi juga gue suruh nunggu, karena gue kira bakalan cepat soalnya dari sana langsung mau ke kampus.
Walaupun sempat gregetan karena nunggu lama, akhirnya beres juga tuh insurance dan langsung tancap ke gas ke kampus by taxi.
Tiba di kampus gue jadi sedikit perhatian soalnya bawa backpack gede + shoulder bag + tentengan kue, hahaha
mana gue belum belajar lagi buat mid *halah sejak kapan juga gue belajar, hehehehe*
setelah masuk kuliah jam 1 sampe jam 3, lanjut MID yang asli gue hasil nyontek + ngarang total, jadilah ujian kelar jam 6 gue langsung ngibrit nyari ojek, yang ternyata ujan pula,untung ngga becek hahaha
b. Tukang Ojek yang nganterin gue dari Kosan ke Kedubes Belanda, walaupun nyasar tapi bapaknya gesit dan jago nyalip, jadilah kita tiba jam 8.17, 13 menit sebelum jam janjian gue, hahaha thanks, Sir
Pas di jalan ini yang macet dan salah jalan, gue sempet pengen nangis,hahaha takut kedatangan gue ke jakarta yang tujuan utamanya adalah Visa gagal dan jadi sia-sia aja, malah gue sempet berdoa dan afirmasi gitu bakalan tiba tepat waktu, hahaha
c. Tukang Ojek yang nganterin gue dari Kedubes Belanda ke Senen buat wasting time yang asli bikin gue terlena dan lupa waktu, hahaha
d. Tukang Ojek yang nganterin gue dari halte Busway Patra Kuningan ke Kedubes Belanda buat ngambil Visa, yang walaupun dikasih harga mahal 15ribu padahal cuman 3 menitan jalan, but it’s okay Sir, you’re good πŸ˜€
dan juga buat semua supir taksi dan busway yang udah ngakomodasi gue selama di Jakarta *halah*
Juga buat semua dukungan orang-orang + doa-doa mereka yang ngga bisa gue sebutin satu-satu dan ngga gue tau satu-satu (kali-kali aja ada yang doain tapi ngga bilang2) hehehe
Makasih semuanya,
And have a blessed life
Love You All
“Traveling is one of some way to know how you gonna miss your home”
“No Matter How Far You Go, You’ll Always Going Home”
Tiwi
with all love :*

15 Comment

  1. gAdit says: Reply

    ninggalin jejak…. b^_^d perjuanganx seru……

  2. Anonim says: Reply

    so cool,,,very inspiring yak,,,

  3. Anonim says: Reply

    two thumbs for the battle πŸ™‚

  4. Anonim says: Reply

    Mendapatkan visa Schengen dengan penuh perjuangan dan rintangan yang wah (bagi saya) , it worth *~*

  5. Ardy says: Reply

    lol.. what a journey! Wish u very good luck πŸ™‚

  6. @gadit : thank you

    @anonim-anonim : makasih semuanya

    @ardy ; thank you bro for your help πŸ˜€

  7. Sarah says: Reply

    it's cool, so jealous…..

  8. Anonim says: Reply

    hahaha di postingan ini ada 45 kali..
    Hahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha
    Hahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha
    Hahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha

  9. zulfikar says: Reply

    mba,..mau tanya,klo insurance travel bikinnya brapa klo saya mau ke eropa bawa satu istri dan satu anak?thanks yah

  10. putri says: Reply

    mbak mau tanya itu utk legalitas usaha misal tanpa SITU gmna?
    btw sy udah add di yahoonya mau share2 donk πŸ™‚

  11. @zulfikar : boleh langsung ke insurance company nya, yg jelas kisarannya itu hitungannya seberapa lama kita tinggal di eropa nya….

    @putri : boleh add YM nya ticchi_chiriwit πŸ™‚
    sebenarnya tanpa legalitas kayak SITU juga bisa, cukup keterangan usaha dari lurah setempat

  12. Anonim says: Reply

    Mbak klo misal.a saya masih kuliah jadi ga punya SITU dan sejenisnya itu bgimana?. Saya ada rencana liburan ke eropa juga tahun depan. Makasih

  13. rizqi says: Reply

    Mau tabya doong klo travel insurance bisa di urus di axa mandiri gak ? Trus visa schengen itu jadinya hari itu juga ????

  14. fitri says: Reply

    Mba mau tanya, berarti mba dpt visa schengen dr Belanda tp entry pointnya di Perancis ya? Ada masalah ga waktu dicheck imigrasi Perancis?
    Setelah itu masuk ke belandanya lewat udara/airport atau jalan darat (train/bus)?
    Thanks

  15. mbak.. bener nih klo belom buat janji online di kedubes asal dateng pagi gapapa?

Leave a Reply