Euro Trip (still) Day 4 (01 June 2012) : When was the last time you did something for the first time ?

Still in my 1st day at Brussel…
Setelah rehat bentar, Sofia langsung ngeinterview dengan segudang pertanyaan tentang agama gue, jilbab gue, traveling kemana aja, dll
Dan bonusnya gue pake basa basi ngomong “I heard Brussel famous with its waffle” *modus banget ya, wkkww*
“Ah, ya ya… we have one here, from Almudena, she’s work in Hagen Daazs, so she’s always bring us free waffle or free ice cream”
ah sounds nice…
Maka dijamulah gue dengan waffle + ice cream sambil tetap sharing cerita tentang banyak hal.
Sofia, Nanna dan Almudena, mereka lah ketiga orang host gue di Brussel. Dan gue adalah Couchsurfer pertama yang mereka terima di apartemen mereka yang bisa dibilang masih baru pindah 1 bulan lalu.
Sofia aslinya adalah orang Argentina, dia guru, tapi sekarang udah punya paspor Italy, karena pas dia traveling, dia jatuh cinta sama Eropa, khususnya Brussel, dan akhirnya ngurus pembuatan paspor Italynya, dan sekarang dia resmi jadi warga negara Uni Eropa. Dia kenal Nanna lewat Couchsurfing, dan kenal Almudena lewat temannya yang lain, karena Almudena bukan anak CS. Mereka bertiga akhirnya temenan selama 1 tahunan dan kemudian memutuskan buat tinggal bareng *ah, sounds romantic ya, hahaha

Sofia cerita kalau apartemen mereka yang sekarang ini, yang menurut gue keren dan lumayan gede, mereka sewa ga gitu mahal, tapi ya tau sendiri taraf murah orang Eropa tetep aja mahal buat kita, tapi uniknya mereka bertiga ini super duper kreatif, jadi hampir semua barang di apartemen mereka itu adalah hasil : Mungut di jalan, recycle, dikasih orang, dan exchange bargain di Internet. Tapi sumpah awalnya gue ngga percaya, soalnya barang-barangnya keren gitu, hahaha
Sofia ini bener-bener unik loh dan pinter buat ga ngeluarin duit, hahaha

Dia cerita kalau di Argentina CS sangat aktif dan betul-betul responsif dengan kegiatan host-surf ini. Agak beda katanya dengan di Eropa yang ‘you come to somebody’s house, stay there for a couple day, talk less with the host then go”
Kalau di Amerika Latin, kalian bener-bener berasa punya keluarga baru, masak bareng, kegiatan bareng, dan mostly of them sama kayak kita di Asia, masih tinggal sama orang tua. Kalau di Eropa kan, umur 17an rata-rata udah tinggal ngga sama ortunya atau pas graduate udah mutusin tinggal sendiri.

Sofia bahkan cerita kalau beberapa bulan lalu dia traveling ke Swedia, tempat asal Nanna, dan “minjem” keluarga Nanna selama 2 minggu, hahaha
Nanna sendiri kerja buat perusahaan swasta, kata Sofia dia desainer gitu. Gue belum ketemu Nanna dan Almudena pas datang, mereka masih di tempat kerja, jadilah Sofia bilang kita bakal jemput Nanna jam 10an, jadi kalau bisa sih gue balik sebelum jam segitu. Okay, Boss!!
Sofia sekarang masih nunggu interview kerja buat ngajar di sekolah, jadinya sekarang dia les private aja di rumah, ngajar English and Spanish. Muridnya bakalan datang jam 6an, dan gue juga berencana jalan muter-muter sebelum jam 6. Jadilah gue dibekalin map nya sofia, karena gue sama sekali ga ada map, ga ada info, soalnya Lonely Planet yang segede gaban itu sengaja gua tinggal di Ainun’s hehehe “Let’s get LOST!”

Setelah berbekal map dan kenyang dengan waffle + ice cream, gue berangkat deh buat muter-muter Brussel. Brussel sebenernya kota kecil, 1-2 hari cukuplah buat disini, dan semuanya bisa dilakuin dengan Jalan. Itulah yang gue lakuin, jalan muter-muter, kadang liat peta, kadang ngikutin turis-turis lain, kadang pergi ngga jelas. Saking jauhnya gue jalan, gue sampe di gang-gang kecil di daerah bawah, soalnya Brussel itu berbukit-bukit dan berlorong-lorong. Bahkan ada satu di dekat parlemen (kalau gue ga salah) itu semacam lift gede, jadi dipake buat ngangkut orang dan orang bersepeda (sepeda + pemiliknya) buat turun ke bawah, unik ya…


Pokoknya gue muter-muter aja, bahkan sampe ke skate area anak-anak gaul Brussel, moto-moto bentar then go. Dan disinilah gue pertama kalinya setelah sekian lama udah ngga pernah, yap Gue Keseleo, jadi ini sebenernya penyakit lama, sering banget pas SMA, tiba-tiba jatuh aja gitu, ga ada peringatan dll, sempat parah sih waktu SMA bengkak gitu, diurut ama tetangga, alhamdulillah sakitnya ilang tapi bengkaknya ngga ilang-ilang sampe sekarang, hahaha makanya masih sering jatuh ga jelas. Saking seringnya nih ya, temen-temen SMA gue kadang udah siap di samping gue buat nadah, hahaha

Di area Taman tempat gue keseleo, ada area khusus pup doggie :
Dan parahnya di Brussel ini gue jatuh pas ditengah jalan, tapi untungnya lagi lampu merah, satu-satunya cara buat bisa gue berdiri tanpa pegangan adalah kamera gue, jadilah tuh kamera agak ditekan dikit, :((
Untung di depan gue ada taman kecil + tempat buat duduk, jadilah gue duduk disana sambil mijit-mijit kaki.

Bengkaaaak T_T

Sambil istirahat dan merhatiin sekitar, eh tiba-tiba ada yang nyapa. Gue ga tau awalnya dia bilang apa, terus gue pasang muka bingung, eh bukannya pergi dia malah nyamperin. Agak scary juga sih, jadi gue udah siap megang sendal gue yang tadi gue buka, tiba-tiba dia senyum dan ngejelasin kalau tadi dia bertanya “Capek ya?”

Dan percakapan pun berlanjut, namanya Azis, dari Morocco, tapi ini jauuuh dari Morocco man gue ya, yang ini tampangnya rada mirip mas-mas Playboy di film-film, dengan muka agak bulat kotak, dan pake kalung rantai yang gede -_-“
Tapi karena dia kayaknya baik, jadilah kita bercakap-cakap, mulai dari dia cerita soal salah satu orang Indonesia yang pernah dia temui, bapak-bapak gitu dan udah keliling banyak negara dengan sepedanya, gue tanya namanya, dia ga tau
-_-“
Terus dia nanya-nanya soal apakah kita orang Indonesia boleh minum dan pesta-pesta apa ngga, pertanyaan aneh ya… hahaha
Dia bilang dia juga muslim, terus dia nanya kenapa banyak orang luar datang ke Indonesia dan menikah ama cewe-cewe Indonesia, yee… mana gue tahu…
Dan setelah beberapa menit, dia ngasih kartu namanya, dia kerja di optik, jadi kalau butuh apa2 soal optik, hubungi aja dia, yeee…. promo juga, hahaha

And then he goes… gue pun lanjut jalan lagi, dan agak lama di Central Market…
Banyak toko unik, toko cokelat dan di tengah-tengahnya ada konser kecil dari 2 musisi. Yap… Brussel menurut gue salah satu kota penuh artist, di beberapa sudut kita bisa nemuin penyanyi atau group musik yang keren loh… dan mereka ga sekedar ngamen, tapi jual CD nya mereka juga, beda ama pengamen di Indo, baru dikasih duit dikit udah berenti nyanyi, hahaha
Akhirnya gue agak lama nonton konser kecil ini, walaupun gue ga ngasih tip, maaf ya lagi hemat soalnya, hehehe tapi gue appreciate banget ama penampilan mereka. Sekitar 4 lagu gue nikmati dan sadar kalau udah jam 9an, jadilah gue balik ke apartemen.
Ternyata Nanna udah balik, tapi lagi tidur, dan Sofia lagi nyiapin makan malam. Jadi, gue juga kecipratan makan malam gratis, hahaha
Makannya semacam Nasi goreng gitu, tapi bukan juga nasi goreng, ah intinya nasi mirip nasi goreng + kentang + salad, tapi porsi nasinya dikit, hahaha tapi ga papalah, asal kenyang dan GRATIS.
Nah pas makan ini, gue ngambil abon gue yang gue bawa dari Indonesia dan dari awal trip di China gak pernah dibuka. Gue sodorin ke mereka juga, cuman ternyata Nanna vegetarian (udah 15 taun loh, waw), jadilah cuman gue ama Sofia yang makan, dan sebagai rasa terima kasih, tuh abon gue kasih deh ke Sofia.
Setelah makan, istirahat bentar, kita siap-siap lagi jemput Almudena dengan JALAN KAKI, hahahha asli di Brussel gue ga pernah naik kendaraan kecuali pas tiba buat ke apartemen dan mungkin pas mau ngejar bus ke Amsterdam besoknya.
Ternyata Almudena kerja di Hagen Daazs di dekat Central Market yang juga dekat dengan Royal Palace. Disana kita ketemu ama Almudena dan 1 lagi temennya cowo. Jadilah kita jalan berlima. Almudena ini cantik banget, tipikal cewe Spain gitulah, ngomong juga pas pake spanish keren, seksi gitu. Ah pokoknya nih Almudena cantik banget dan ekspresif banget, pokoknya tipikal cewe-cewek Latin yang biasa di film-film lah *halah
Dia bahkan dengan riangnya cerita kalau dia bawa banyak waffle di tasnya, hahaha
Setelah ngobrol bentar, kita berlima jalan ke Grand Palace yang cuman selemparan batu dari tempat kami berdiri. Pas di Grand Palace, teman Almudena yang cowo (gue lupa namanya) ngejelasin kalau arsitek Grand Palace ini katanya mati bunuh diri loncat dari atas bangunan karyanya sendiri, karena ternyata bangunannya ga seimbang, panjang sebelah, ih serem amat ya…
Abis itu Sofia mau nunjukin the FAMOUS MANEKIN PIS, dan dengan ekspresifnya dia bilang “Sorry we’ll dissapointed you later” sambil ngasih gue free puk-puk
Daaann ternyataaaaa manekin pis yang terkenal itu ngga lebih gede dari buntelan sleeping bag gue -_-“
Dengan kompaknya Almudena dan Sofia lagi-lagi ngasih free puk-puk, hahahhaa
Akhirnya kita lanjut jalan, temen Almu yang cowo udah pisah dari kita, dan akhirnya disinilah kita memutuskan buat nongkrong-nongkrong ala orang Brussel, di daerah yang semuanya dipenuhi cafe-cafe, lupa namanya apa, yang jelas di Sentral, dan disini juga gue ngelakuin sesuatu yang baru buat pertama kalinya dan mungkin terakhir kalinya dalam hidup gue, I drink a beer, hahaha
Beer pertama dan terakhir kalinya dalam hidup gue…
Sofia ama Almudena ampe tepuk-tepuk meja pas tau gue mau minum beer, soalnya mereka udah gue jelasin sebelumnya kalau sebenernya gue ga minum alkohol, makanya gue minta dipilihin yang paling rendah kadarnya dan kalau bisa paling manis. Ah semanis-manisnya juga beer tetep ngga cocok gue minum, dan akhirnya cuman habis ½ gelasnya, sisanya dihabisin ama Sofia dan Nanna.
Nanna bahkan nawarin gue coba minum wine nya dia, eerrgghh… rasanya ngga enaaak bangeeet, gue juga cicip dikit white beer Sofia, pengeeen muntaaah… hoeeekk….
Yap, I just did something new for 1st time in my live, really really new, hehehe

Setelah semua minuman abis, kita bayar masing-masing minuman kita, tapi alhamdulillah gue ditraktir ama Nannna, merci :*
Kita mutusin buat jalan pulang, eh ngga taunya ditengah jalan ketemu ama teman Almu yang lain, dan mereka mau ke bar tempat teman Almu yang lainnya kerja, akhirnya gue ikutan juga, Nanna udah balik duluan, capek katanya.

Kitapun berempat, Sofia, Almu, Gue dan teman Almu yang lain (cowo juga) jalan bareng nyelusurin lorong-lorong kecil dan berakhir di satu lorong yang supeeer padaaaat. Kata Almu disini padat karena ada satu-satunya bar yang punya ratusan jenis beer dan disini juga Almu nunjukin salah satu patung kecil saingan manekin pis, a girl manekin pis, jadi patungnya cewe gitu, haahahaha
Akhirnya kita masuk di bar yang super crowded itu, and yeah it’s my 1st time entrance the bar/pub/something like this. Asli supeeer padaaat, dan gue satu-satunya yang pakai jilbab, ya eyalah… hahaha jadilah pas Almu ngobrol-ngobrol ama temannya yang cewe yang udah ketemu setelah sempat muter-muter di cari, gue cuman bisa berdiri megang tas kuat-kuat, sambil ngobrol-ngobrol dikit ama Sofia dan teman Almu yang cowo yang ternyata dari Polandia.
Sofia bahkan dengan bangganya cerita sama tuh cowo Poland kalau gue baru aja nyoba beer pertama gue, dan si cowo Poland langsung ngomong ke gue “Ya, the 1st time will weird, but after you try again to drink, again and again, you’ll feel usual”
GELOOOK…. kalau gue minum lagi dan lagi, yang ada gue udah pasti dicoret dari daftar penghuni surga, tanpa perlu ditimbang-timbang, dan udah jelas bakalan dicoret dari daftar keluarga, hahaha
Setelah puas ngobrol ama temannya, Almu pun pamit, kita juga pamit, finally…
Dan lagi-lagi kita jalan kaki pulang sambil makan waffle dari Almudena, sampe rumah semua langsung siap-siap istirahat dan gue juge setelah upload foto-foto langsung tepar, hahaha
So, when was the last time you did something for the first time ?

Cost Hari Keempat #EuroTrip, hari Pertama di Brussel >> 0 Euro = 0 rupiah

Leave a Reply