Scholarship Hunting : Chevening – Part 3

Huwaaa… udah lama banget ngga nulis lagi, udah lebih dari sebulan.

Seperti judulnya, saya pengen sedikit ngelanjutin cerita nih soal perjuangan mengejar beasiswa Chevening ini. Sembari nunggu Mama, soalnya kita lagi di kota mau jenguk Nenek yang lagi sakit dan dirawat di RSUD Fakfak.

Seperti yang sudah kalian tahu di postingan ini saya sempat cerita kalau saya ikut wawancara beasiswa Chevening, cuti beberapa waktu untuk ke Jakarta sekalian tes IELTS. Hasilnya? Chevening sendiri belum ngasih pengumuman apa-apa, tapi di beberapa negara seperti Argentina, ada yang sudah dapat rejection letter, huhuhu. Sedangkan untuk IELTS sendiri, ALHAMDULILLAH… dapat 6.5 overall, YEAAAY…

Screen Shot 2016-05-14 at 11.33.56 AM

Sebenarnya, saya sendiri belum ngeliat langsung si paper test result ini, karena waktu itu keluarnya saat saya udah balik ke Fakfak. Tapi, terima kasih untuk teman-teman kesayangan yang di Jakarta, jadilah minta tolong diambilin ama Hermin, abis itu di scan dan di-email-in ama Mimi, yang katanya tempat scannya jelek, makanya hasilnya butek, hufh. Ngga nyangka juga loh hasilnya untuk ukuran pertama kali tes tanpa persiapan bisa sememuaskan ini, alhamdulillah. JUJUR LOH INI, saya emang sempat beli 9 buku IELTS yang menguras tabungan, tapi ngga pernah sekalipun kepakai kecuali 2 buku tipis yang isinya soal-soal, itupun saya isi sekali aja pas perjalanan di atas kapal dan dari 40 soal hanya 12 yang benar saat itu, huhuhu. Bahkan, yang paling mengejutkan adalah nilai speaking yang bisa sampai 7.0, waw. Secara waktu itu speakingnya udah malam, saya udah capek banget soalnya bolak-balik Hotel Millenium – Fairmont di hari yang sama karena abis tes pagi saya langsung ke Fairmont di Jaksel untuk ikut UK Edufair sekalian ketemu dosen dari kampus tujuan, University of Warwick, yang mana adalah salah satu interviewer pas Chevening sehari sebelumnya. Makanya pas speaking saya banyak banget ke-skip dan ngomong ngelantur, tapi justru dapat nilai paling tinggi, yuhuu…

IELTS dah aman, sisa nunggu LoA dari admission 3 kampus yang saya daftari. Beberapa minggu lalu akhirnya semua terjawab. Pertama dari Warwick, emailnya masuk saat saya di kampung. Karena sinyal tidak memadai, saya minta tolonglah sama Ainun yang ada di Kuala Lumpur-Malaysia, jauh ya minta tolongnya, hehehe. Akhirnya dengan bantuan Ainun untuk membuka email, membalas email kampus, dan menginfokan apa saja yang diminta kampus. Ternyata isi emailnya saya udah ditawarin LoA, YEAAY, tapi conditional. Untuk mengubahnya ke un-conditional, saya diminta untuk mengirimkan copy dokumen ijazah dan transkrip yang sudah dilegalisir + terjemahannya. Bersyukur banget sama Tuhan dikasih banyak teman-teman baik yang dengan ikhlas mau ngebantu tanpa kenal jarak, biaya dan waktu, *ketjup satu-satu*. Jadi, seperti biasa, saya kontak Uyha, yang selama ini tanpa ngeluh membantu pengurusan cabang Makassar. Mulai dari minta surat rekomendasi dosen, bawa dokumen ke penerjemah, legalisir sana-sini, dll. I LOVE YOU TO THE MOON AND BACK THOUSANDS TIMES, Uy :*

Sayangnya, Uyha lagi sibuk juga ama urusan thesisnya, jadilah saya minta tolong ama teman yang lain. Setelah cari-cari, akhirnya saya kontak Yogi, teman yang baru sekali ketemu tapi baik banget mau ngebantuin. Setelah ngasih akses untuk buka dropbox, di mana semua dokumen saya taruh, doi ngebantuin lah untuk melegalisir ijazah di kampus, yang awalnya tidak bisa sebab mesti bawa ijazah asli, sementara ijazah asli saya ada di kota. Saya di kampung, ijazah di kota, Yogi di Makassar. Untungnya, Yogi sepertinya negotiator handal, berhasil nge-lobby Ibu yang di Akademik kampus untuk mengijinkan,  yeaay… Singkat cerita, beberapa hari setelahnya dokumen yang sudah dilegalisir selesai, dibantu ambil sama Uyha dan Uyha juga ngambil beberapa dokumen yang sudah diprint Yogi. Aduh, ngga ngerti lagi deh ama kebaikan mereka, mau aja gitu ya direpotin ama saya yang tinggal jauh di Papua Barat sini. *salim satu-satu*. Nah, Uyha lah yang kemudian bertugas ngirim dokumen via DHL. Ternyata ngirim dokumen nggak nyampe 1kg ke UK mehong juga, bok, 500ribuan gitulah.Tapi, ya udah komitmen dari awal ini saya sebut investasi, jadi tak apalah.

Selesai urus ini itu, akhirnya di akhir pekan, saya sempatin ke kota dan tiba-tiba saat sinyal sudah menghampiri, ada email masuk, dari University of Warwick. AN UNCONDITIONAL OFFER, alhamdulillah.

AM PH 1663461 UO

Sehari setelahnya ada lagi email masuk dari University of Leeds dan University of Sussex.

attachmentHAMDHANA_Pratiwi_(215048312)_-__Ent._&_Innovation_Offer_Letter

WAW, 3 offers dari 3 kampus di UK, senangnya bukan main. Dulu saya pikir mendapatkan offer itu sangat-sangat susah, apalagi kampus-kampus oke di luar negeri. Tapi, percaya deh selama kita emang punya niat yang baik, terus komitmen ama mimpi kita, pasti bisa. Beuh, jangan ditanya capeknya gimana, bukan cuman fisik ya, tapi lebih ke mental. Kadang pengen nyerah aja, apalagi di bagian nulis esai dan personal statement, hufh. Alhamdulillah, keringat emang ga pernah bohong lah ya. Nah, IELTS udah aman, udah ada offers dari 3 kampus incaran di UK. Sekarang apa lagi? Sekarang sisa nunggu hasil dari Chevening, kabarnya awal Juni pengumumannya, meskipun seperti yang saya bilang di Argentina udah mulai. Degdegan nih, tapi apapun hasilnya inshaAllah itu yang terbaik dari Tuhan.

Yang mau nanya-nanya soal cara daftar dan dapat offer dari kampus juga boleh loh, selama saya bisa bantu inshaAllah saya bantu, sebagai balas budi saya sama Semesta udah sering dibantuin banyak orang juga.

Oh iya, tadi sebenarnya postingan ini tujuannya cuman mau nge-update what’s going on lately, tapi keasyikan nulis eh isinya tentang Chevening. Cuman mau update aja, kalau kurang dari 40 hari lagi waktu yang saya dan teman-teman kesayangan di Fakfak, bentar lagi kami akan penarikan dan purna tugas, huhuhu. Ngga kerasa ya, makanya akhir-akhir ini ngegenjot kelarin semua, dari kegiatan RUBI (Ruang Berbagi Ilmu) yang mana PIC-nya adalah saya,  alhamdulillah berjalan lancar dan menyenangkan. Ada juga Polwan Mengajar di kampung dan keliling beberapa kampung bareng Relawan RUBI yang kece bingits. Ntar lain kali saya ceritain detailnya ya.

Satu lagi, Chevening ini adalah satu dari 6 beasiswa yang saya daftari loh sejak akhir 2015. Ntar diceritain detailnya ya, tadi Mama dah nelpon dan mau ke RS dulu, cao…

19 Comment

  1. Aihh.. Alhamdulillah. Selalu senang baca cerita-cerita pencapaiannya Tiwi ^_^

    1. makasih, kak 😀

  2. Cahyo Suliestyo says: Reply

    Semoga dapat yg terbaik ya!
    Dan semoga saya bisa tertular semangatnya.

    1. amiin ya rabbal alamin, makasih, kak, semangat juga ya buat kamu !

  3. […] Setelah itu, perjalan seakan semakin dimudahkan. Mulai dari mendaftar di kampus-kampus tujuan di UK, nilai IELTS yang cukup padahal baru kali pertama tes dan tak punya pengalaman dan tak sempat belajar sama sekali, hingga LoA dari tiga kampus yang akhirnya datang. ( lebih lengkap di sini ). […]

  4. Nurul says: Reply

    kerennn bangett ka,,, aq jg lagi berjuang nihhh… tapii moody… ya Allah.. ngebaca posting kk jd smngat lagi.. boleh sharing” ka ????? mnta email kk donx… atau email aq di naharis22@gmail.com.. pliss ka.. bnyak yang pngen aq tnyain…

    semangat ka..
    nurul,

    1. Hi, Nurul

      boleh email di pratiwihamdhana@gmail.com

      Goodluck ya 😀

  5. Leonardus Wijaya says: Reply

    Hello Pratiwi,

    Seneng banget denger cerita nya… It really did thrill my heart..ahahaha… Kalau boleh apakah boleh di share dokumen2 kemarin saat apply Chevening as a reference?? Di email lim.leonard91@gmail.com..
    Thanks a lot ya… Sukses Postgraduate degree nya ya :)) Cheers

    1. Hi, Leonardus

      Di postingan paling terakhir saya ada kok link dropbox untuk akses filenya kalau kamu baca artikelnya

      Goodluck ya Cheveningnya

  6. yoga says: Reply

    Haloo mbak mbak pratiwi,
    waah, senang sekali baca cerita mbak, jadi semangat buat apply beasiswa juga. Mau tanya beberapa hal
    1. Untuk mendapatkan LoA biasanya perlu berapa lama mbak, dan itu apakah ada masa kadaluarsanya? misalnya begini, untuk beasiswa chavening 2017/2018 kan diminta paling akhir memasukkan LoA 13 Juli 2017, apakah masih sempat kalo baru apply ke univ di UK sekarang? karena berbarengan dengan penutupan aplikasi ke cheveningnya di 8 Nov?

    2. apakah misalnya kita tidak mendapatkan beasiswa nya, tetapi mendapatkan LoA, apakah LoA nya masih bisa digunakan untuk tahun berikutnya?

    3. Mohon bagi tips nya dong buat bisa mendapatkan LoA dr universitas tujuan

    Hmmm,,banyak sekali ya pertanyaan nya, 🙂 Terimakasih sebelumnya.

    1. Hi, Yoga

      Maaf baru balas, baru buka blog lagi nih.

      Aku coba jawab ya :

      1. InshaaAllah masih sempat kok, kan sekarang baru 2016. Biasanya paling lama 3-4 minggu LoA keluar seteah semua kelengkapan ke Uni kita penuhi.
      2. Bisa, LoA bisa didefer, kamu bilang aja ke kampusnya mau defer karena belum bisa berangkat tahun yang dituju atau belum mendapat funds.
      3. Nanti aku coba buat artikel ya gimana buat dapat LoA.

      Goodluck ya, Yoga

  7. Nadira says: Reply

    Hallo mba tiwi.. Maaf mau tanya, apakah selama mendaftar ke 3 univ tsb mbak memakai jasa agen? Thanks mbak 🙂

    1. Saya daftar sendiri untuk kampus yang sekarang tempat saya kuliah, tapi ada 2 kampus yang saya minta tolong agen untuk mengirimkan dokumen. Semuanya diterima tapi saya memilih kampus yang kebetulan saya daftar sendiri

  8. mirza says: Reply

    Hi mbak… Mo nanya bnyk ni hihihi.
    Sy sdh isi data aplikasi di beasiswa cheveningnya. Disitu ada 3 pilihan universitas yg hrus di isi termasuk programsx, cuman sy bingung pilihan terakhir yaitu yes, cond loa, yes, unconditional loa, applied, was awaiting a decision, or no, yg mana yg harus sy pilih mbak?

    Yg jelas, sy blom dpt Loanya sama sekali mbak, hihihihi

    1. Halo Mirza,

      kalau belum dapat berarti isi saja semua NO

      good luck ya

  9. Indra says: Reply

    Mba tiwi Aku mau nanya Kalo beasiswa chevening itu harus kembali ke Indonesia atau tetap bisa tinggal di inggris misalnya Cari kerja di inggris gitu ? Terimakasih

    1. Hi Indra,

      Kalau syaratnya belum berubah, kita wajib pulang ke Indonesia 😀

  10. Lucy Purwa says: Reply

    Halo mba Tiwi. Ceritanya sangat menginspirasi. Saya jadi makin semangat untuk kuliah di UK hehe. Cuma mau bertanya sedikit, kira2 applicant yg berpotensi diterima itu adalah applicant yg menunjukkan leadership dan prestasi yg tinggi? Saya sendiri pengalaman organisasi masih minim, makin membuat kurang percaya diri. Mohon pencerahannya mba Tiwi 🙂

    1. Hi Lucy,

      untuk aspek penilaian sepertinya tergantung oleh institusi pemberinya, tapi pengalaman memang menjadi aspek penting. Cuman kan kalau ga dicoba ga akan tahu hasilnya kayak apa, coba aja dulu sembari menambah pengalaman juga

      good luck ya

Leave a Reply